Followers

Saturday, July 25, 2009

MEMPEROLEH KETENANGAN

Memperoleh ketenangan??? Mungkin pelbagai cara digunakan oleh manusia zaman ini untuk membuatkan hati tenang...btul tak? kalau kita tgk, hiburan telah mendominasi remaja zaman skrg untuk menghilangkan tekanan, menyelesaikan masalah dan mcm-mcm lagi... namun mereka tidak sedar akan hakikat ketenangan yang sebenarnya...manusia lupa untuk BERSYUKUR KPADA ALLAH..?? manusia lupa untuk bergantung pada ALLAH...manusia lupa bahawa cara yang paling mudah tapi berkesan untuk dapat hidup tenang dan beroleh kedamaian adalah BERSYUKUR KEPADA ALLAH...

Wahai insan!!! tepuk dada, tanyalah iman...muhasabahlah diri kita..susah sgt ke untuk mengucapkan ALHAMDULILLAH...?Susah sgt ke untuk mengucapkan kalimah ALLAH di bibir kita? SUBHANALLAH, ALHAMDULILLAH, ALLAHUAKBAR....(sesungguhnya zikir itulah pelembut hati, penenang fikiran..) kalau nak ucap benda2 yang tak baik, amat senang untuk kita ucapkan..btul tak?? tetapi kalimah ALLAH ini yang teramat mudah, sush sgt ker??
sama2 lah kita muhasabah diri kita yer..
(saya pun muhasbah diri jgk)

hayatilah Firman ALLAH ini:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memberikan pernyataan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Ku-tambah nikmat-Ku kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih” (QS. Ibrahim: 7).





Tetapkanlah memuji Allah yang menganugerahkan pelbagai nikmat kepada kita.Sesekali cubalah bandingkan diri kita dengan mereka yang serba kekurangan.. Bersyukurlah dengan nikmat yang dikurniakan Allah..bersyukurlah kerana kita masih dikurniakan dengan nikmat Iman dan Islam..bersyukurlah kita kerana dilahirkan dalam Islam.. BERSYUKURLAH...Ia adalah method yang paling baik untuk peroleh kebahagiaan dan terbebas dari tekanan.Ini kerana ketika kita bersyukur itu, bererti kita menghadirkan kembali nikmat yang telah diberikan kepada kita oleh Allah S.W.T.

Thursday, July 2, 2009

Mangkuk yang Cantik, Madu dan Sehelai Rambut


Rasulullah SAW, dengan sahabat-sahabatnya Abu Bakar r.a., Umar r.a., Utsman r.a., dan 'Ali r.a., bertamu ke rumah Ali r.a. Di rumah Ali r.a. isterinya Sayidatina Fathimah r.ha. putri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk yang cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk itu. Baginda Rasulullah SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut


(Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai rambut).


Abubakar r.a. berkata, "iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut".


Umar r.a. berkata, "kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Utsman r.a. berkata, "ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


'Ali r.a. berkata, "tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumanya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Fatimah r.ha.berkata, "seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang ber-purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yangtak pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Rasulullah SAW berkata, "seorang yang mendapat taufiq untuk ber'amal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, ber'amal dengan 'amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat 'amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Malaikat Jibril AS berkata, "menegakkan pilar-pilar agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerahkan diri; harta; dan waktu untuk usaha agama lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Allah SWT berfirman, " Sorga-Ku itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat sorga-Ku itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju sorga-Ku adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails